Menjawab 16 Aral

Jika betul lah semua itu berada dalam sebuah mesin basuh ia cuma akan hasilkan sehelai tie dye, dengan campuran warna yang paling abstrak yang semua orang tak pernah lihat sebelumnya. It's gonna be the most so-mean misterious shirt ever. Tak ada perbezaan, tak ada positif dan negatif, tak ada kesedihan dan kegembiraan, tak ada timur dan barat. Dan pasti ada yang sanggup taruhkan kehidupannya untuk lihat sendiri hasilnya.

I guess.
Tapi mesin itu akan musnah semasa ia sedang bekerja. Blowww.
Seperti dunia yang perlahan-lahan merekah akibat banyak perkara.

The Lonely Planet

Ringgit, dollar, dirham-dirham,
Terjaja di lereng-lereng, setelah digit, dan darjat-darjat. Dua-puluh-tiga kilometer kemudian, yang terasing cuma
Kiblat.

Dari mengwi ke legian
Dari seminyak ke arthawan
Perarakan dinihari menjadi barisan platon
Yang sumbang.
Di atas atap rumbia, setan-setan terlihat rakus menyantap pura tua yang malang, sambil ketawa terbahak-bahak ketika orang-orang merayakan nyepi,
mendirikan berhala dengan lidah yang menjuir dan berhimpun merayakan yang tak ada.

Kerana budaya, katanya, kerana tradisi,
Pemikiran harus terus lumpuh demi meneruskan anggapan-anggapan yang telah hidup berdekad-dekad lamanya di atas seni dan zaman.
Hati harus tetap tunduk pada ukiran-ukiran imaginasi dengan wajah yang menyeramkan di dalam kegelapan.
Kerana nafsu katanya lagi,
adalah hal yang berbeza.

Tapi tak akan pernah sama apa yang ada di langit.

Jalan-jalan yang tadinya menawarkan sepi, kini menjadi lubuk keterdesakan dan gerhana. 5,561 km hanyalah tempat istirahat yang merimaskan.
Terlalu luas, tapi terasa sempit.
Tempat segala mergas tua berkumpul, dan darah-darah diminum kraton.
Tempat turis-turis bertelingkah,
tentang dollar, tentang wanita tua, tentang harga se-tin beer, sebelum mabuk likur, sebelum berkeliling dengan sehelai boxer, sebelum akhirnya percutian tak bermakna apa-apa setelah dipapah habis peragut-peragut amatur jalan poppies.
Meragut tanpa segan, meragut tanpa lelah.

Hingga akhirnya,
Keindahan cuma tentang lampu warna-warni, dan tatoo-tatoo.
Orang-orang tak dapat menyembah yang Satu, tapi nafsu untuk sorang-satu.
Di rumah-rumah, di batu-batu, di lembah-lembah, di balik perbukitan dan sawah-sawah, yang ada hanyalah kiasan.
Seperti kepercayaan adalah hiasan.

Pasir-pasir hitam membungkam. Pasir jerlus. Dua-puluh-tiga kilometer kemudian, wajah lautan berubah menjadi titik-titik kegelapan; seperti mereka akan tetap termanggu, setelah menentukan harga diri.

/ April 12, 2017.
Losmen, Bali