Duduk sekejap, Nietzsche (III)

Tiba-tiba Nietzsche;
Sepanjang 12-16, aku tak pernah berhasil pujuk jiwa sendiri dengan society meskipun hampir setiap hari realiti menyapa tanpa sedetik pun menampakkan kekusaman— ya enjoy, tapi jiwa tak. Jiwa yang sebenar inginkan kesegaran, inginkan 'pantai'. Kord-kord gitar dan perbualan sehari-hari cuma sedang menengelamkannya dan apa yang ia selalu bisikkan adalah karya. Aku tak nak kecewakan persekitaran tapi ketandusan itu terasa begitu panjang dan terlalu kering. Aku pun tak rela tinggalkan ia sendirian hanya kerana selesa hidup dalam basa-basi.
Maka selama 14-16 kurang lebih, tak ada yang dapat aku handalkan kecuali Nietzsche dan sabda-sabda radikal-kritikalnya terhadap semua isme walaupun dia tak pernah beri seinci pun ruang antara dia dan orang lain untuk berbaris di belakangnya, di jalur yang sama macam mana dia tak pernah beri peluang langsung pada dirinya sendiri sehingga perlu menulis sambil berdiri; Itu lah masa-masa diskusi-dalam-senyap antara kami dan itu lah kali terakhir aku lupa, aku seorang teis.
Namun ia tak lama, hingga aku dapat keluar dari perangkap labirinnya diselamatkan kembali oleh dogma; Kalau dengan dia aku dapat kenal dunia sebagai seorang wanita yang menyimpan 'monster', akhirnya dengan 'dogma', aku diberitahu bahawa dunia ialah seorang nenek tua yang boleh aku gelar 'grand-nate'.
Sebagaimana 'Tuhan', Nietszche juga belum mati secara metafiziknya sebab ada seperkara yang aku masih setuju dengannya, iaitu semua orang yang hidup tetap harus percaya (ja-sagen)— 1/3 masih akan tersisa pada apa-saja. Bahkan seorang ateis. Kerana paradoks sendiri, adalah bayang-bayang kehidupan. Tapi jauh dari itu dia seolah-olah lupa, ada 'absolut' yang super-mutlak yang perlu dirungkai terlebih dahulu sebelum membongkar "dogma yang dah belah dunia menjadi dua" berbanding apa yang dia cuba buat pada historical of Jesus dan Christ in faith untuk mewujudkan idea fixed-nya, sebab sejak dari dulu lagi cuma ada dua perkara yang bergelut demi sebuah kelangsungan mengatas-namakan kemanusiaan; absolut dan virtual–minoriti dan majoriti, belum lagi baik dan buruk. Itu lah yang lebih asas, dan itu lah yang mutlak terpisah sebelum dogma datang memisahkan dan menyelamatkan kedua-duanya.
Mengenal dia tak mudah, dan tanpa mendefinisikan dirinya sendiri pun semua yang mendekatinya tahu, apa itu teka-teki; Tak perlu Losa, dan tak ada yang salah pada dirinya kecuali tafsirannya terhadap manusiawi; Itu kerana dia bersembunyi dalam ketidakwujudannya sendiri yang bernama eksistensial di balik potongan-potongan sabda alforis-nya dan dia masih tak terlihat puas dengan semua itu.
Aku tak pernah menentang sesuatu sebelum terima akibatnya dan aku tak tahu apa yang menyebabkan karyanya jadi penting untuk aku dulu— sama ada seluruh gagasannya yang aku terima belum lagi dibersihkan oleh Colli dan Montinari atau apa yang aku terima darinya adalah apa yang dicemari oleh nafsu serakah adik kandungnya sendiri demi kekaisaran Nazisme sehingga aku benar-benar mabuk ilalang dengannya. Atau kerana, aku belum lagi menyentuh apa yang ditulis C. Paul Janz.
Tapi cukup lah dengan memahami seluruh struktur dan doktrin-doktrinnya yang cuba dia cantumkan menjadi fixed idea, aku yakin, menidakkan dia sekarang bukan lagi post ergo propter hoc atau sebuah stereotaip.
Tujuannya tergambar jelas dan aku mengerti mengapa aku perlu tinggalkan dia meneroka iklim sendirian setelah apa yang berlaku. Mengelak matahari.
Nietszche sendiri adalah Minotaurus, dan apa yang dia tinggalkan berupa benang tiga inci yang tersisa di gerbang labirin. Sesiapa saja yang terjebak dengannya adalah sesiapa saja yang terima nota kecemasan darinya; Seolah-olah setiap pertanyaannya dapat membentuk benang Ariana (Ariadne) yang lebih panjang. Tapi tak semua generasi melihat benang hanya sebagai benang, atau labirin hanya sebagai labirin. Aku cuba beritahu Nietszche bahawa ada 'sesuatu' yang tanpanya kita tak berdaya untuk terima apa adanya— untuk faham segala-galanya; sebuah Absolut, pedang halimunan. Kerana kenyataannya, selagi 'ketiadaan' dapat difikirkan maka ia akan sentiasa ada, dan selagi 'yang ada' tak dapat dinafikan seperti itulah keberadaan 'yang tiada' menjadi sesuatu yang memungkinkan. Namun harus aku akui betapa besar dan rumitnya labirin yang dia dah cipta, dan selama itu juga aku sedar bahawa dia sendiri lah yang menjadi korban bagi dirinya sendiri. Hanya saja dia yang terlalu cepat atau aku yang terlalu lambat.

Yang Mana Satu?

Yang mana satu kau pilih?
Yang mengembang atau yang menguncup?
Confucius atau Lao Tzu? Marquez atau Borges?
Rumi atau Arabi?
/Tu Fu & Li Po
China