Duduk sekejap, Nietzsche —

Duduk sekejap nietzsche, dan tundukkan fikiranmu. Seharusnya itu yang kau lakukan sebelum saraf kefahaman menjerut akal warasmu. Kau terlalu cepat menolak sesuatu yang belum kau faham. 

"Bagaikan aliran sungai yang menggeliat kuat saat mendekati bibir samudera?" Ungkapanmu itu kini cuma membuktikan satu perkara friedrich, bahawa manusia tak akan pernah mampu untuk jadi kebal dengan kata-katanya; Manusia tak memiliki apa-apa lagi setelah baju besinya sendiri tak berfungsi sebagai pelindung malah turut ikut melemaskannya ke dalam sumur binaan sarana. Kerana 'kekebalan' itu lah sangkaan.

Sebagai pembatas- Kewujudan satu pola tatanan decenden yang masih-akan-tetap releven ketika dunia dihantui kebebasan berfikir/bertindak akibat ringannya tawaran sekularisme harus diakui olehmu. Kerana kebosanan- ketidakpedulian- kenihilan- kematian; akan terus berulang menjadi titik sifar manusiawi. Dan kau pasti akan lebih mengerti mengapa hanya yang bergelar 'nabi' lah yang selayaknya bersabda andai tak kau dendami masa lalumu untuk memahami 'pengertian di atas pengertian'; untuk jadi lebih berani lagi dari keberanian yang sedang kau nikmati dalam perhitunganmu mengenai akal dan hati. 

Bumi kekal berpenghuni dalam jangka masanya, dan kelahiran akan sentiasa berlaku. Kau juga mengetahui kebenaran, yang kau sedar bahawa tak ada satu lapisan bilangan pun yang dapat menutupinya. Tapi kau sentiasa berusaha untuk menafikannya setiap kali kau mengenakan sut. Manusia bukanlah tuan kepada rumahnya sendiri. Tanah bukanlah penyebab tulang-tulang itu mereput. Begitulah kita yang tak akan pernah mampu menjadi tuhan kepada diri sendiri. 

Hasil; 'tuhan dah mati' terungkap hanya kerana kekeliruan fatal dari konsepsi esketikmu kerana realitinya dinihari, manusia masih dapat berlindung dalam kepura-puraannya dibelakang kata 'tuhan', sebaliknya, hanya kejujuran lah yang dapat membunuh 'tuhan' setelah menemukan dan menempatkan pengertian transanden secara tepat untuknya; bukan semata nirwana, tapi demi 'keyakinan' yang abadi. 

Dan jawaban terakhir untuk setiap peninggalan para filsuf ialah, syurga yang pintunya belum lagi terbuka. Namun semua ini belum terlambat nietzsche, kerana ada penerusmu yang menelan mentah dan membabi-butakan kekeliruan der willie zur macht maka kutuliskan 'sedikit ringkasan' buat renungan bersama bahawa kenyataannya,
Yang disalib cuma sangkaan;
Yang mati dibunuh cuma keyakinan
Bukan 'kebenaran'
Belum 'Tuhan'

FRI

Kata Rasulullah SAW, "manusia berangkat di pagi hari lalu ia membebaskannya atau membinasakannya."
Dan kali terakhir manusia benar-benar bebas adalah ketika bertelanjangan di rahim. Ketika kita belum lagi memakaikan sesuatu pada nafsaql dan qalb. Ketika segala-segalanya adalah fitrah sebelum perjalanan-perjalanan hidup makin menebal untuk kita saling bertanya, "Dengan apa manusia dapat dibebaskan?". Sebelum masa yang rahsia buat kita sangat uzur untuk membuka walau pun satu butang; untuk menentang duniawi; menentang diri sendiri. Kerana di mahsyar, pakaian-pakaian yang tak sempat dilucutkan akan menjadi kotor; Adalah pakaian yang menyebabkan kita terhina. Akibat diri. Untuk berdozen-dozen tahun lamanya di hadapan Rabb Yang Maha Pengasih. Sehingga seterangnya kita kembali melihat fitrah.
Berharap, sambil menunggu agar diri disucikan.
Dan kali terakhir manusia merasa bebas adalah waktu dia sendirian, dalam keadaan telanjang; Ketika 'pakaian' dunia dalam dirinya ia tanggalkan; Ketika diri, fikiran dan hatinya lenyap; Ketika kehendaknya bukan kehendaknya lagi.