Magis.

Aku perlu rebah di padang bunga flopy, diantara batu batu ashero dan francis. Menanti staralfur, menanti untuk melihat diri sendiri. Yang terdampar.

Kita cuma kesesakkan, dan nafas nafas ebois. Yang berputar, dan terus berputar sekali lagi. Mencemari setiapnya, mengotori keseluruhannya. Dan akan pergi tanpa bisa melakukan apa apa. Pergi untuk tidak saling bertemu, dan menceritakan apa apa. Hilang.

Kini turun nimbus, kerana kasih tuhan. Hanya pluviophile, sedikit perasaan untuk menikmati rahmatnya. Dan andai saja ia kenikmatan yang harus dibeli, kita pasti akan terus membeli.

membeli untuk menikmati.

Dan aku masih perlu rebah, bersama magis, bersama fanders.

4 comments: