Gelintar —

Akhir-akhir ini yang tak sempurna itu waktu. Durasi tiga minit untuk Gelintar berakhir placebo. Sesi teh tarik berubah menjadi sesuatu yang mengharukan. Petang hancur berantak, dan dunia tetap bujur, seperti telur unta. Tak ada sesiapa dapat mengubah apa-apa, kecuali sesuatu apa yang telah di tetapkan.

Langit qalbu, ada apa di atas sana?

Kopi waktu pagi bukan lagi meditasi. Kafien yang mencengkam di fikiran, nikotin, thc, selangkah lagi adalah perbuatan bunuh diri. Kah. Definasi cantik akhirnya 'memperdayakan'. Tak wujud inspirasi setelah yang anggun tersingkap, pecah— lebur bercahaya.

Langit qalbu, ada apa di atas sana?
Dengan puisi tak mungkin menyentuh. Dengan seni, tak mungkin utuh. Namun setelah binasa, tak mungkin dapat berdiri. Untuk steady, untuk make it easy. Tak ada apa-apa yang terlihat disini, hanya kata-kata fana yang selamanya tak mampu mendengar— yang kekal fana.

Ada apa di atas sana? Di Langit qalbu?
Misykat cahaya-cahaya masih belum sempurna. Futūhul ghaib? Perlu satu tahun lagi untuk mengapainya. Kolam-kolam ilmu bergelimpangan, falsafah-falsafah bertembungan, dan langit dunia terlalu luas untuknya.

Gelintar kembali. Lagi. Malam tiba dengan satu kepekatan seolah sesetengah peristiwa tak mampu mengubah apa-apa. Hanya tinggal cahaya, untuk memenuhi cahaya.

No comments:

Post a Comment